Resmi Lantik Kelompok Ahli, Kepala BNN RI Harapkan Rekomendasi Dalam Wujudkan Indonesia Bersinar

 

JAKARTA – METRO GEMA NEWS.COM

Kepala Badan Narkotika Nasional Republik Indonesia (BNN RI), Marthinus Hukom, S.I.K., M.Si., melantik 14 Anggota Kelompok Ahli (Pok Ahli) BNN masa bakti 2024-2026, Jumat (1/3), di R. Moh. Hatta-Gedung BNN RI, Cawang, Jakarta.

Empat belas Anggota Kelompok Ahli BNN yang merupakan para profesional tersebut antara lain:
1. Ahwil Loetan sebagai Ahlli Bidang Hubungan Luar Negeri.
2. Nicolaus Eko Riwayanto sebagai Ahli Perencanaan dan Kelembagaan.
3. Akbar Faizal sebagai Ahli Hubungan Masyarakat.
4. Sahala Sutan Arifin Pangaribuan sebagai Ahli Bidang Hukum.
5. H. Suhadi sebagai Ahli Bidang Hukum.
6. Eduardus Lemanto sebagai Ahli Bidang Kerja Sama Internasional.
7. Ecep Suwardaniyasa sebagai Ahli Bidang Media Sosial.
8. Adithya P. Winata sebagai Ahli Pemberdayaan Generasi Muda.
9. Imam B. Prasodjo sebagai Ahli Bidang Sosial Pendidikan.
10. Adrianus Eliasta Meliala sebagai Ahli Bidang Kriminologi.
11. Diah Setia Utami sebagai Ahli Bidang Adiksi dan Rehabilitasi.
12. A. Kasandra Putranto sebagai Ahli Bidang Psikologis Forensik Klnis.
13. Reza Valdo Maspaitella sebagai Ahli Bidang Keuangan dan Ekonomi.
14. Yappi Willem Manafe sebagai Ahli Bidang Pencegahan Narkotika.

Para Kelompok Ahli tersebut akan bertugas dalam memberikan telaahan serta pertimbangan terkait dengan arah kebijakan BNN dalam mencapai Indonesia yang Bersih Narkoba (Bersinar). Sebagai policy advisors Kepala BNN RI, para Kelompok Ahli juga bertugas untuk memberikan rekomendasi terhadap isu-isu strategis dalam penanganan narkotika yang didasarkan atas analisa dan kajian empiris yang dapat dipertanggungjawabkan sesuai dengan bidang keahliannya masing-masing.

“Saya berharap para Kelompok Ahli yang telah dikukuhkan dapat berkontribusi dalam pengembangan dan peningkatan kapasitas serta kapabilitas kelembagaan yang profesional,” tutur Kepala BNN RI.

Momentum pelantikan Kelompok Ahli BNN masa bakti 2024-2026 ini pun diharapkan dapat menjadi starting point bagi suksesnya pelaksanaan Pencegahan dan Pemberantasan Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkotika (P4GN) yang merupakan tugas bersama seluruh elemen Bangsa.

#indonesiabersinar
#indonesiadrugfree

BIRO HUMAS DAN PROTOKOL BNN RI

{Pimred}

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *